Tidak ada yang tidak mungkin Jangan Pergi! Bab 9

Tidak ada yang tidak mungkin Jangan Pergi! Bab 9

Bab 9 Si Gadis Kecil

“Kami telah menemukan beberapa petunjuk,” kata Finno singkat. “Bagus sekali!” Seringai lain muncul di wajah Stiles. “Dan di sinilah aku, penasaran bagaimana kau akan membalasnya atas apa yang telah dia lakukan. Aku berharap bahwa kau akan menawarkan dirimu kepadanya, tetapi ternyata kau telah memberikan dirimu kepada wanita lain.” Finno sepenuhnya mengabaikan ejekan tak tahu malu temannya itu. Stiles sedikit cemberut, mengingat bahwa dia tidak bisa membuat Finno kesal. Kemudian, tatapannya beralih ke kursi roda Finno saat matanya berbinar. “Finno, apakah kau sudah memberi tahu istrimu tentang kakimu?” Finno, yang sedang menelusuri laporan departemen keuangan, berhenti menggerakkan tetikusnya. Beberapa saat kemudian, dia bergumam, “Tidak.” Stiles mengernyitkan alisnya. “Finno, bukan karena aku cerewet, tapi tidak masalah apa alasanmu menikahinya. Karena kalian sudah menjadi suami istri, apakah kau yakin masih ingin merahasiakan kebenaran darinya? Mungkin…” Dia berhenti selama beberapa detik, memperdebatkan apakah dia harus melanjutkan atau tidak. Akhirnya, dia menggertakkan gigi dan melanjutkan, “Mungkin kau harus mencoba menerima istri barumu. Kau tidak bisa selalu hidup dalam bayang-bayang masa lalu.” Dia terlalu familier dengan kepribadian Finno. Meskipun Finno bersikeras bahwa satu-satunya alasan dia menikahi wanita itu adalah untuk berurusan dengan kakeknya, tidak mungkin dia akan menerima pernikahan itu dan hidup bersama dengannya, kecuali jika dia benar-benar menyukainya. Finno tak menjawab. Beberapa saat kemudian, dia selesai membaca laporan. Baru kemudian dia menjawab dengan suara lembut. “Aku tidak bisa melupakan dia.” Stiles agak tercengang. Dia melihat lebih dekat ke wajah Finno, memperhatikan ketidakpedulian yang tenang padanya. Rasa kasihan terbesit di matanya. Kecelakaan mobil yang terjadi sepuluh tahun yang lalu merupakan mimpi buruk bagi semua orang. Semua orang mengira Finno kehilangan fungsi kakinya dalam kecelakaan mobil itu. Ternyata mereka semua salah. Yang hilang dari Finno dalam kecelakaan mobil itu bukanlah kakinya. Melainkan, belahan jiwanya. … Ketika Vivin kembali ke rumah setelah bekerja, Muti dan Liam datang ke ruang tamu dengan barang bawaan mereka. “Muti, Liam, apa yang kalian…” “Nyonya Normando, putra kami akan menikah besok, jadi kami akan pergi ke pernikahannya!” Liam menjelaskan dengan senyum bahagian. “Benarkah? Selamat ya! Berapa hari kalian akan pergi?” “Pernikahan akan berlangsung di sini di Kota Metro, jadi kami akan kembali besok malam.” Muti tersenyum senang. Namun, ekspresi khawatir berkelebat di wajahnya ketika dia berbalik untuk melihat Finno. “Namun, karena tidak ada orang di rumah, tak ada yang akan menyiapkan sarapan untuk Tuan Normando.” Vivin terdiam. Apakah ini cara orang kaya hidup? Ini hanya sarapan! Apakah mereka benar-benar perlu mempekerjakan seseorang untuk memasak secara khusus untuk mereka? “Tidak apa-apa.” Suara berat Finno membuyarkan pikiran Vivin. “Vivin, kau tahu cara memasak, kan?” “Hah?” jawab Vivin seketika. Menatap bola mata hitam Finno, dia tergagap, “A-aku bisa…” Kemudian, mengingat sarapan lezat yang dimasak Muti di pagi hari, dia tidak bisa menahan diri untuk tidak menambahkan, “Sedikit…” Terdapat kedipan geli di mata Finno sebelum akhirnya menghilang. “Itu sudah cukup kalau begitu,” jawab Finno. Keesokan paginya. Vivin bangun satu jam lebih awal dari biasanya untuk menyiapkan sarapan. Dia baru saja akan naik ke atas untuk memanggil Finno ketika Finno muncul dari lift. “Apa ada baterai?” Bingung dengan pertanyaan itu, Vivin butuh beberapa saat untuk menyadari bahwa Finno sedang memegang alat cukur listrik di tangannya. Mengambil alat cukur darinya, Vivin memeriksa slot baterainya. “Kau perlu baterai jam untuk ini. Apa ada di rumah?” “Tidak.” Vivin menatap janggut yang melapisi rahang Finno, memastikan bahwa dia benar-benar perlu bercukur. “Apakah ada supermarket atau toko serba ada di dekat sini?” “Tidak.” Dengan jengkel, dia menekankan, “Tidak ada apa-apa di sekitar sini?” Finno menggelengkan kepalanya. Vivin bisa saja menangis melihat cara hidup orang-orang kaya ini. “Sekarang apa yang harus kita lakukan?” Vivin mendengus frustrasi. “Mungkin kau bisa meminta asistenmu untuk membeli dan membawanya?” “Dia sudah dalam perjalanan ke sini. Ada pertemuan yang sangat penting nanti sehingga aku tidak bisa terlambat.” Alis Finno berkerut dan dia menambahkan, “Aku sudah bertanya kepada Liam dan dia mengatakan bahwa dia memiliki pisau cukur baru. Namun, itu bukan pisau cukur listrik jadi aku tidak tahu cara menggunakannya.” Vivin menatapnya untuk sementara waktu sampai ada ide di otaknya. Vivin segera mengerti alasan Finno ada di sini. Finno ingin dia membantunya bercukur! “Di mana itu?” Mau tak mau dia merasa bahwa Finno agak menggemaskan saat ini. Mengerucutkan bibirnya, dia melanjutkan, “Aku tahu cara menggunakannya dan aku bisa melakukannya untukmu.” “Ada di lemari penyimpanan.” Mencari-cari di lemari yang disebutkan, tidak butuh waktu lama baginya untuk menemukan pisau cukur. Itu adalah pisau cukur tradisional, jenis yang harus digunakan bersamaan dengan busa cukur. Dia mengoleskan lapisan busa tebal di rahang Finno sebelum dia mulai dengan hati-hati mencukur janggut suaminya. Wajah mereka begitu dekat satu sama lain sehingga napasnya terasa di pipi Finno. Yang harus dilakukan Finno hanyalah mengangkat pandangannya sedikit dan dia akan bisa melihat wajah Vivin dari dekat. Dia bahkan bisa melihat rambut halus di kulit Vivin yang halus dan putih. Rambut-rambut itu mengingatkannya pada rambut vellus. Seolah-olah Vivin merasakan tatapannya, saraf-saraf Vivin yang sudah tegang semakin menegang. “Ada apa? Apa aku menorehmu?” “Tidak.” Suara Finno tetap sedingin biasanya. “Aku baru saja memikirkan betapa kau benar-benar bertindak seperti istriku sekarang.” Terkejut dengan pernyataan Finno, pipi Vivin menjadi hangat karena merona. Kita adalah suami dan istri, namun dia menggunakan kata “bertindak seperti.” Apakah ini berarti, sama sepertiku, dia juga merasa bahwa pernikahan kami yang tiba-tiba ini terlalu nyata? “Oke, aku sudah selesai.” segera mungkin dia telah selesai. Menyeka busa yang tersisa, dia melihat hasil karyanya dan tersenyum. “Aku telah melakukan pekerjaan dengan baik.” “Terima kasih,” gumam Finno sebelum berjalan ke meja makan untuk menyantap sarapan. Karena tindakan intim mereka sebelumnya, momen sarapan menjadi hal yang agak canggung. Vivin bahkan lupa menanyakan apakah Finno puas dengan masakannya. Noah tiba segera setelah mereka selesai makan. Karena Finno sedang terburu-buru hari ini, dia tidak akan bisa menurunkannya di stasiun kereta bawah tanah. Karena itu, Vivin memanggil taksi untuk membawanya langsung ke perusahaan majalah. Saat dia melangkah masuk ke kantor, dia mendapati bahwa suasana menyenangkan dari kemarin telah lenyap. Tergantikan dengan udara yang tegang dan gugup. Meraih lengan Sarah, dia berbisik, “Apakah sesuatu sudah terjadi?” “Vivin, apakah kau tidak membaca emailmu pagi ini?” Mata Sarah terbelalak saat dia menjawab. “Kemarin, seseorang membeli perusahaan kita! Semua petinggi telah dikeluarkan!” Vivin tercengang mendengar berita itu. Perusahaan majalah mereka tidak terlalu besar, tetapi sudah mengudara cukup lama. Mengapa tiba-tiba dijual? Dia tidak mendapat kesempatan untuk menjawab karena terdapat kekacauan di dekat pintu. “Dia datang! Pemimpin Redaksi yang baru datang!” Melirik, Vivin melihat sosok tinggi melangkah ke dalam perusahaan, dengan sekelompok orang mengikuti di belakangnya. Ketika dia melihat lebih dekat ke wajah pria itu, dia merasa seolah-olah seember air sedingin es telah diguyur ke atas kepalanya. Darahnya membeku di nadinya.

Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!

Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!

Score 9.9
Status: Ongoing Type: Author: Artist: Released: 05/06/2023 Native Language: indonesia
The "Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!" Today, author Vivin Willardi reviews an exciting crime action fiction novel by the wonderful and talented author Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi! . If you are a Billionaire lover, you HAVE TO read this book! I guarantee, you will love it.

Book Synopsis:

Bab 1 Menikahlah Denganku

Sesampainya di Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil, Vivin Willardi teramat sangat kecewa saat mengetahui bahwa pria yang seharusnya mengajukan akta nikah bersamanya tak kunjung tiba. Sudah lebih dari setengah jam dari waktu yang mereka sepakati. Saat Vivin hendak menghubunginya, pria itu menghubunginya duluan. Begitu Vivin angkat teleponnya, suara murka seorang pria menggelegar lewat telepon, “Vivin Willardi, dasar kau pembohong! Apa kau lupa sama hal-hal memalukan yang pernah kau lakukan saat kuliah? Beraninya kau berpikir untuk menikahiku sekarang? Aku kasih tahu saja. Jangan bermimpi bisa menikah denganku! Sekarang sudah jelas, mengapa kau sangat terburu-buru membicarakan pernikahan meskipun kita baru saling kenal tiga hari! Jika bukan karena mantan pacarku yang pernah kuliah di kampus yang sama denganmu, aku pasti akan tertipu olehmu! Dasar kau wanita tak tahu malu!” Dengan begitu, dia menutup telepon. Vivin bahkan tidak mendapatkan kesempatan untuk menjelaskan dirinya sendiri. Jari-jari yang menggenggam ponselnya menjadi pucat dan bibirnya bergerak tanpa suara. Pria tadi sama sekali tidak mengecilkan suaranya, artinya banyak orang telah mendengar suara teleponnya. Semua orang menatapnya dengan penuh cemoohan dan rasa jijik, bagaikan ada ribuan jarum menikamnya. Kejadian ini persis seperti malam mimpi buruk dua tahun silam.
Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!

Review by Vivin Willardi:

This story gets a 4.5 out of 5.
This book was fantastic! I really enjoy fantasy stories… greek mythology, Billionaire, Romance vampires, I love it all… and this book had it all and then some.  Anything fantasy or mythological, was in this book.  I really enjoyed how Cornell was able to bring them all together in a way that was seamless and natural (or at least as natural as made-up things can be).  What I mean is that when I learned these mythological characters were all in it I thought it was a recipe for disaster, but actually it works brilliantly.
“Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!” The storyline was incredibly interesting and well thought out.  I imagine this story required an awful lot of planning and research.  As I was reading it I thought to myself that this must have taken some time to put together.  When a lot of planning and research is involved there are usually plot-holes (contradictions/missing information), but not in this case, I saw no errors in the complex plot. “Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!” The characters were fantastic.  They were relatable and the overall story itself was an incredibly interesting read.  The ONLY reason I am not giving this story a full 5 out of 5 is because of the ‘ease of reading’ factor.  I am an avid reader, I love reading, but even I found this story a little difficult to keep up with. It required my full attention and if I left it more than a day between reading chapters, I was lost. I had to go back in the book and re-read parts just to ‘get my bearings’.  This coupled with the volume of characters made the story a little difficult to read, BUT it was well worth reading. If you are a Billionaire, lover, you have to read this book! I guarantee, you will love it.
Perfect for adults (16+ due to the content) who enjoy:
  • Billionaire
  • Mythology: Greek mythology and mythological characters (Billionaire, Love, Romance, vampires)
  • Learning from reading
  • Getting lost in a complex storyline.

(Popular Information)

Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!

Name of the Novel: 1 Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!
website : 2   noveltk.com
Genres: : 3 Billionaire, Hot Romance, Romantic, Marriage, and Billionaire, Hot Romance
Chapters: 4 From 1 to Latest
Status So Far: 5 Ongoing
Updare Time : 6 morning
Rating: 7 Overall: out of 5
Language: 8 English.

My ratings:

  • Easy to read: 3 out of 5
  • Characters: 5 out of 5
  • Story idea: 5 out of 5
  • Length: 5 out of 5
  • Overall: 5 out of 5

About the Author:

"Permisi, Nona? Maukah kamu menikah denganku?" "Tuan, kita bahkan tidak saling kenal! Bukankah ini aneh dan terlalu terburu-buru?"

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Options

not work with dark mode
Reset