Tidak ada yang tidak mungkin Jangan Pergi! Bab 8

Tidak ada yang tidak mungkin Jangan Pergi! Bab 8

Bab 8 di Mana Cincinmu

Di sana, di jari manisnya, melingkar cincin sederhana dan polos. Itu merupakan cincin yang dia beli kemarin. Benar-benar terpana oleh kenyataan itu, dia untuk sementara lupa duduk di meja makan. Pada akhirnya, Finno mengangkat kepalanya untuk meliriknya. “Ada apa?” Matanya bergerak untuk melirik jari Vivin yang luang sebelum alisnya terangkat, bertanya-tanya. “Di mana cincinmu?” Rasa malu menjalari Vivin. Dia merasa bahwa cincin yang dia beli tidak layak untuk status Finno. Oleh karena itu, dia tidak memakai cincinnya sendiri. Apa yang tidak aku duga adalah bahwa Finno menemukan cincin itu dan benar-benar memakainya! Tidak punya pilihan lain, Vivin mengeluarkan cincinnya dari tasnya dan menyelipkannya ke jarinya. Dia bergumam pelan, “Maaf, aku memilih desain ini secara acak.” Finno tersenyum. “Tidak apa-apa. Cincin itu sangat indah.” Tidak yakin harus berkata apa, Vivin segera duduk dan fokus menghabiskan sarapannya. Setelah selesai, Finno menyingkirkan korannya dan berkata, “Aku akan mengantarmu bekerja.” “Tidak perlu,” jawab Vivin cepat. “Aku bisa memanggil taksi atau naik kereta bawah tanah.” Oh tidak! Jika ada orang di perusahaan majalah yang mengenalimu, para wanita di sana pasti akan mencabik-cabikku! “Tidak ada stasiun kereta bawah tanah di dekat sini dan kau juga tidak akan bisa naik taksi.” Alis Finno sedikit berkerut. Itu benar. Dalam perjalanannya ke sini kemarin, Vivin telah memperhatikan bahwa ini adalah lingkungan untuk orang kaya raya. Semua penduduk di sini memiliki mobil mereka sendiri. Secara alami, tidak akan ada taksi atau stasiun kereta bawah tanah di sekitar. Dia melihat waktu hanya untuk mendapati bahwa sudah agak terlambat. Menyerah, dia berkata, “Kalau begitu aku harus merepotkanmu. Bisakah kau menurunkanku di stasiun kereta bawah tanah dalam perjalanan ke perusahaanmu?” Finno membidiknya dengan tatapan kosong selama beberapa saat, menyeBabkan Vivin panik secara internal. Akhirnya, dia mengangguk pada Vivin. Pada saat mereka keluar dari vila, Bentley hitam sudah menunggu mereka. Seorang pemuda berdiri di samping mobil. Dia memperkenalkan dirinya sebagai Noah Lotte, asisten pribadi Finno. Noah membuka pintu mobil tetapi tidak bergerak untuk membantu Finno. Saat Vivin bertanya-tanya bagaimana Finno akan masuk, sebuah jalan melandai turun dari mobil itu. Segera, kursi rodanya terbawa dengan mulus. Vivin memasuki mobil, ia mendapati bahwa interiornya telah dimodifikasi juga. Terdapat area khusus untuk kursi roda Finno. Duduk di kursi, mobil segera menyala dan mereka pergi ke stasiun kereta bawah tanah terdekat. Mobil itu berhenti di depan stasiun kereta bawah tanah. Melalui jendela, Finno melihat tempat yang ramai itu dengan sedikit mengernyit. “Agak merepotkan bagimu untuk pergi bekerja seperti ini. Jika kau tidak ingin aku mengantarmu ke tempat kerjamu, aku bisa membelikanmu mobil.” Terkejut dengan kata-katanya, Vivin langsung menolak, “Tak perlu seperti itu.” Tentu saja, dia tahu bahwa membeli mobil bukanlah hal besar bagi Finno. Namun, dia masih tidak merasa nyaman menggunakan uang Finno. Penolakan seketika Vivin terhadap tawarannya membuat mata Finno menjadi gelap saat dia bergerutu, “Aku tidak selalu berada di vila. Bagaimana kau akan bekerja kalau begitu?” Itu adalah sesuatu yang telah Vivin renungkan, sejak dia masuk ke dalam mobil. Vivin mengeluarkan teleponnya dan menunjukkannya pada Finno, ia menjawab, “Sangat mudah dan nyaman untuk memanggil taksi sekarang. Aku hanya harus bangun sedikit lebih awal untuk memesan sebuah taksi. Eh… Aku akan segera terlambat, jadi aku harus pergi. Sampai jumpa.” Dia tidak menunggu tanggapan Finno saat dia seketika melarikan diri dari mobil. Dari posisinya di dalam kendaraan, Finno menatap punggung yang bergerak menjauh dengan cepat, dengan tatapan tak terbaca di matanya. Noah telah memperhatikan letak perhatian bosnya dan dia tidak bisa tidak berkomentar, “Tuan Normando, apakah hanya menurut saya, atau bahwa sebenarnya Nyonya Normando agak berbeda dari apa yang didapat oleh penyelidikan kita?” Nada bicara Finno penuh pertimbangan saat dia bergumam, “Dia benar-benar berbeda.” Sejujurnya dia tidak pernah menyangka bahwa Vivin akan begitu cepat dan sepenuhnya menolak tawarannya untuk membelikannya mobil. Berdasarkan apa yang berhasil diketahui Noah dari masa lalu Vivin, dia adalah wanita matre, yang akan melakukan apa saja hanya untuk sedikit uang. Itulah alasannya mengapa dia memilih Vivin. Seorang wanita yang bisa dipuaskan dengan sejumlah kecil uang jauh lebih aman dan lebih mudah dikendalikan, dibandingkan dengan putri-putri muda dari keluarga berpengaruh. Lagi pula, mereka hanya memikirkan satu hal- mendapatkan semua kekayaannya. Ada alasan lain untuk pilihannya. Dia bisa mengakui bahwa Vivin tidak membuatnya kesal seperti wanita lain. Meskipun demikian, Vivin bertindak sebaliknya dari apa yang dia pikirkan sebelumnya. Seolah-olah Vivin sama sekali tidak peduli dengan kekayaannya. Atau mungkin Vivin jauh lebih pintar dari yang dia kira dan hanya berpura-pura di awal? Mungkin dia punya rencana jangka panjang lainnya? Matanya menjadi gelap, dia akhirnya mengalihkan pandangannya dari arah Vivin pergi. “Jalan.” … Di distrik keuangan Kota Metro, di lantai atas Grup Finnor. Finno sedang duduk di meja kerjanya, jari-jarinya bergerak di atas kibor. Menanggapi tindakannya, gambar dan data di layarnya berubah. Kring, kring. Tiba-tiba, teleponnya berdering dan dia mengulurkan tangan untuk menjawabnya. Suara Noah terdengar dari ujung telepon yang lain, “Tuan Normando, Tuan Lawson ada di sini.” “Biarkan dia masuk.” Beberapa detik kemudian, pintu kantornya terbuka dan seorang pria dengan kemeja merah mudah flamboyan masuk ke dalam. “Finno, kenapa kau masih bekerja?” Pria itu berteriak secara berlebihan, “Kau akhirnya menikahi seseorang! Bahkan jika kau menolak untuk mengadakan pesta pernikahan, paling tidak yang bisa kau lakukan adalah pergi berbulan madu atau semacamnya!” Mata Finno tidak pernah meninggalkan layarnya saat dia menjawab dengan singkat, “Aku tidak punya waktu untuk itu.” Pria itu duduk di depan meja Finno, sama sekali tidak marah pada sikap dingin Finno. Matanya berkerut dalam senyuman saat dia terkekeh, “Sungguh malang istrimu! Bagaimana dia bisa menikah dengan pria membosankan sepertimu?” Akhirnya, Finno mengangkat kepalanya, menatapnya dengan tatapan kosong. “Stiles, apa yang kau perlukan?” “Aku hanya merasa agak bosan. Aku ingin bertemu dengan istrimu.” Seringai yang membentang di bibir Stiles melebar. “Lupakan saja,” Finno bahkan tidak ragu untuk menolak. “Kau tahu kan kenapa aku menikahinya.” “Jelas.” Stiles cemberut sebelum kegirangan pada dirinya lenyap dan digantikan dengan tatapan serius, “Apa pun itu, kau sudah punya keluarga sekarang. Sudah saatnya kau melepaskan apa yang telah terjadi di masa lalu.” Kalimat terakhirnya membuat jari Finno menjadi tegang. Finno terdiam beberapa saat sebelum dia berkata, “Tidak ada yang namanya melepaskan dalam hal ini. Orang mati tidak hidup kembali.” Mulut Stiles terbuka dan dia sepertinya ingin mengatakan sesuatu. Namun, kata-kata itu tersangkut di tenggorokannya, saat kata-kata itu menolak untuk keluar dari mulutnya. Pada akhirnya, dia menelannya kembali. Setelah beberapa detik, dia bertanya, “Bagaimana dengan gadis kecil dari bertahun-tahun yang lalu? Apa kau sudah menemukan sesuatu?”

Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!

Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!

Score 9.9
Status: Ongoing Type: Author: Artist: Released: 05/06/2023 Native Language: indonesia
The "Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!" Today, author Vivin Willardi reviews an exciting crime action fiction novel by the wonderful and talented author Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi! . If you are a Billionaire lover, you HAVE TO read this book! I guarantee, you will love it.

Book Synopsis:

Bab 1 Menikahlah Denganku

Sesampainya di Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil, Vivin Willardi teramat sangat kecewa saat mengetahui bahwa pria yang seharusnya mengajukan akta nikah bersamanya tak kunjung tiba. Sudah lebih dari setengah jam dari waktu yang mereka sepakati. Saat Vivin hendak menghubunginya, pria itu menghubunginya duluan. Begitu Vivin angkat teleponnya, suara murka seorang pria menggelegar lewat telepon, “Vivin Willardi, dasar kau pembohong! Apa kau lupa sama hal-hal memalukan yang pernah kau lakukan saat kuliah? Beraninya kau berpikir untuk menikahiku sekarang? Aku kasih tahu saja. Jangan bermimpi bisa menikah denganku! Sekarang sudah jelas, mengapa kau sangat terburu-buru membicarakan pernikahan meskipun kita baru saling kenal tiga hari! Jika bukan karena mantan pacarku yang pernah kuliah di kampus yang sama denganmu, aku pasti akan tertipu olehmu! Dasar kau wanita tak tahu malu!” Dengan begitu, dia menutup telepon. Vivin bahkan tidak mendapatkan kesempatan untuk menjelaskan dirinya sendiri. Jari-jari yang menggenggam ponselnya menjadi pucat dan bibirnya bergerak tanpa suara. Pria tadi sama sekali tidak mengecilkan suaranya, artinya banyak orang telah mendengar suara teleponnya. Semua orang menatapnya dengan penuh cemoohan dan rasa jijik, bagaikan ada ribuan jarum menikamnya. Kejadian ini persis seperti malam mimpi buruk dua tahun silam.
Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!

Review by Vivin Willardi:

This story gets a 4.5 out of 5.
This book was fantastic! I really enjoy fantasy stories… greek mythology, Billionaire, Romance vampires, I love it all… and this book had it all and then some.  Anything fantasy or mythological, was in this book.  I really enjoyed how Cornell was able to bring them all together in a way that was seamless and natural (or at least as natural as made-up things can be).  What I mean is that when I learned these mythological characters were all in it I thought it was a recipe for disaster, but actually it works brilliantly.
“Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!” The storyline was incredibly interesting and well thought out.  I imagine this story required an awful lot of planning and research.  As I was reading it I thought to myself that this must have taken some time to put together.  When a lot of planning and research is involved there are usually plot-holes (contradictions/missing information), but not in this case, I saw no errors in the complex plot. “Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!” The characters were fantastic.  They were relatable and the overall story itself was an incredibly interesting read.  The ONLY reason I am not giving this story a full 5 out of 5 is because of the ‘ease of reading’ factor.  I am an avid reader, I love reading, but even I found this story a little difficult to keep up with. It required my full attention and if I left it more than a day between reading chapters, I was lost. I had to go back in the book and re-read parts just to ‘get my bearings’.  This coupled with the volume of characters made the story a little difficult to read, BUT it was well worth reading. If you are a Billionaire, lover, you have to read this book! I guarantee, you will love it.
Perfect for adults (16+ due to the content) who enjoy:
  • Billionaire
  • Mythology: Greek mythology and mythological characters (Billionaire, Love, Romance, vampires)
  • Learning from reading
  • Getting lost in a complex storyline.

(Popular Information)

Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!

Name of the Novel: 1 Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!
website : 2   noveltk.com
Genres: : 3 Billionaire, Hot Romance, Romantic, Marriage, and Billionaire, Hot Romance
Chapters: 4 From 1 to Latest
Status So Far: 5 Ongoing
Updare Time : 6 morning
Rating: 7 Overall: out of 5
Language: 8 English.

My ratings:

  • Easy to read: 3 out of 5
  • Characters: 5 out of 5
  • Story idea: 5 out of 5
  • Length: 5 out of 5
  • Overall: 5 out of 5

About the Author:

"Permisi, Nona? Maukah kamu menikah denganku?" "Tuan, kita bahkan tidak saling kenal! Bukankah ini aneh dan terlalu terburu-buru?"

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Options

not work with dark mode
Reset