Tidak ada yang tidak mungkin Jangan Pergi! Bab 11

Tidak ada yang tidak mungkin Jangan Pergi! Bab 11

Bab 11 Mimpi Buruk dari Dua Tahun Lalu

“Kesalahpahaman?” Kata-kata Vivin hanya semakin menyulut Fabian. Suara Fabian melambung, saat dia segera mencubit dagu Vivin. Fabian mengerahkan begitu banyak kekuatan sehingga wajah Vivin mulai berubah kesakitan. “Kesalahpahaman apa? Menurut pendapatku, kau telah melihat bahwa pria yang bangkrut dari dua tahun lalu tiba-tiba mendapat rezeki nomplok, menjadi Pemimpin Redaksi. Oleh karena itu, karena kau datang untuk menyesali keputusanmu, kau akhirnya mengklaim bahwa ini semua hanya kesalahpahaman, kan?” Setelah mengucapkan kata-kata seperti itu, kilatan ganas menyala di mata Fabian. Dia menyentakkan wajah Vivin ke arahnya saat dia memperingatkannya, “Vivin, biar aku kasih tahu kamu. Aku bukan lagi orang yang mudah tertipu seperti dahulu.” Menatap wajah Fabian yang familier, yang saat ini penuh dengan kebencian dan kemurkaan, yang bisa dirasakan Vivin hanyalah keterkejutan dan sakit hati. Dia ingin menjelaskan tentang dirinya. Namun, dia mendapati bahwa dia tak mampu mengucapkan sepatah kata pun dalam pembelaannya. Apa lagi yang harus dijelaskan? Jika Fabian benar-benar mau memercayaiku, mengapa dia pergi saat itu, bahkan tanpa memberi tahuku sedikit pun? Sebelum yang lainnya, dia sudah percaya bahwa aku hanyalah wanita matre; seseorang yang siap mengkhianatinya demi uang, kapan saja. Juga, bahkan jika dia memercayai penjelasanku, lalu kenapa? Aku adalah istri orang lain sekarang. Selain itu, aku bukan lagi seperti diriku di masa lalu. Kita tidak akan pernah bisa kembali ke masa lalu… Saat ia berpikir seperti itu, Vivin mencoba yang terbaik untuk menahan air mata yang hendak keluar darinya. Saat itu, dia menarik napas dalam-dalam saat dia tiba-tiba mengangkat kepalanya. “Fabian,” Vivin berkata dengan lembut, nada suaranya sangat tenang. “Kau benar. Apa yang terjadi tahun itu persis seperti yang kau pikirkan. Namun, ada sesuatu yang salah. Saat ini, aku tidak ingin menjalin hubungan denganmu. Memiliki posisi sebagai Pemimpin Redaksi, atau bahkan CEO, tidak ada hubungannya sama sekali denganku.” Setelah mengucapkan kalimat terakhirnya, Vivin segera merasakan sensasi tajam di dagunya. Nyatanya, Fabian mencubitnya dengan kuat, cengkeramannya semakin menguat. Namun, yang sangat mengejutkannya, Fabian memutuskan untuk mengempaskannya pada detik berikutnya. Terhuyung mundur, Vivin dengan cepat menahan dirinya ke dinding dengan lengannya. Mengangkat kepalanya untuk melirik Fabian, dia melihat Fabian memelototinya dengan dingin. Penghinaan dan kebencian di matanya seperti belati, menikam hatinya. Aku harus membiarkannya terluka. Itu pasti akan menjadi jalan yang lebih baik daripada membuat diriku terjerat dengannya. Oleh karena itu, dia sekuat tenaga menahan air matanya saat dia seketika berkata, “Jika tidak ada yang lain, aku akan pergi sekarang.” Dengan begitu, dia seketika meninggalkan ruangan itu, bahkan tanpa berani melirik Fabian lagi. Saat keluar dari perusahaan majalah, Vivin segera mencapai lantai bawah. Namun, dia segera menyadari bahwa hujan deras di luar. Sayangnya, dia mendapati bahwa dia telah meninggalkan payungnya di kantor. Bahkan ketika dihadapkan dengan keadaan seperti itu, Vivin mendapati bahwa dia tidak cukup berani untuk kembali, untuk mengambil payungnya. Karena dia sadar bahwa Fabian mungkin masih berada di kantornya, dia tidak berani kembali. Aku sangat pengecut. Melihat hujan turun dari langit, Vivin berusaha memanggil taksi. Sayangnya, dikombinasikan dengan jam pulang kantor dan juga badai petir, Vivin mendapati bahwa hampir tidak mungkin untuk menemukan taksi. Aplikasi pemanggilan taksi juga tidak berfungsi. Pada akhirnya, dia tidak punya pilihan selain menguatkan tekadnya, saat dia menutupi kepalanya dengan tasnya dan berlari menuju stasiun kereta. Benar-benar basah kuyup, dia harus berdesakan dengan penumpang lain di kereta. Dia berharap hujan akan berhenti saat itu, tetapi sepertinya Tuhan juga mencoba menyiksanya. Badai petir di luar menggelegar, tidak menunjukkan tanda-tanda akan berhenti. Masih tidak berhasil dalam usahanya yang sia-sia untuk memanggil taksi, Vivin tak punya pilihan selain menunggu di stasiun kereta. Dia segera teringat kenangan masa lalu, dari dua tahun lalu, pada malam dengan badai serupa. Itu adalah malam saat dia kehilangan hal yang paling berharga baginya… Segera setelah itu, dia kehilangan Fabian, pria yang dia pikir akan menemaninya seumur hidupnya. Perasaan putus asa yang dia rasakan dua tahun lalu seperti parasit, menyerang hatinya yang awalnya mati rasa. Vivin tidak bisa menahan diri untuk tidak memeluk tubuhnya, berjongkok saat dia meringkuk seperti bola. Dingin… Dingin sekali… Dia begitu dingin sehingga tubuhnya mulai menggigil tak terkendali, seperti yang terjadi sepanjang malam, dua tahun lalu… Di ambang diliputi oleh kenangan seperti itu dan emosi yang menyakitkan, Vivin segera melihat sekilas kursi roda dan sepasang kaki panjang, tiba-tiba muncul di depan kedua matanya. Tertegun, kepala Vivin tersentak. Dia melihat Finno di hadapannya, sementara Noah memegang payung di sampingnya. Karena hujan deras, wajah tampannya menjadi buram. Meskipun demikian, aura dinginnya masih terlihat jelas. Meskipun dia berkursi roda, penampilannya saat ini seperti malaikat yang turun ke Bumi. Kesedihan yang dirasakan Vivin tiba-tiba sirna. Bulu mata Vivin berkelebat. Finno? “Mengapa kau di sini?” Finno menunduk dan menatap Vivin, yang berjongkok di tanah. Untuk alasan yang tidak diketahui, sedikit kemarahan segera merayap ke dalam suara Finno. “Kau basah kuyup karena kehujanan?” Pada saat itulah Vivin akhirnya sadar kembali. Bingung, dia mencoba berdiri. Namun, penglihatannya tiba-tiba menjadi gelap dan segera dia kehilangan kesadaran. Dalam kepanikan, Finno dengan cepat meraih Vivin, saat dia mencoba menopangnya. Ketika dia merasa bahwa wanita di lengannya itu hangat secara tidak normal, tatapannya berubah serius. Saat tatapannya mendarat pada memar yang ditinggalkan Fabian di dagu Vivin, kilatan mematikan menyala di matanya. “Ayo pulang.” Perubahan singkat dalam ekspresinya segera berlalu. Finno dengan segera berubah ke ekspresi acuh tak acuhnya yang biasa. Memeluk Vivin, dia mendorong kursi rodanya ke arah Bentley hitam yang diparkir di samping. Mobil Finno terparkir di sudut tersembunyi di samping stasiun kereta. Karena beratnya gabungan antara dirinya dan Vivin, Finno mendapati bahwa kursi roda tidak dapat bergerak semulus biasanya. “Tuan Normando.” Noah tidak bisa tidak menawarkan diri, “Izinkan saya memberi Anda bantuan.” “Tidak perlu.” Tanpa ragu-ragu, Finno langsung menolak tawarannya. Dia kemudian menyesuaikan posisi Vivin di lengannya, menggendongnya, saat dia langsung bangkit dari kursi roda… Ruangan itu gelap gulita. Panas… Sangat panas… Begitu panas sehingga aku merasa seolah-olah terbakar… Mengerang dalam ketidaknyamanan, Vivin tiba-tiba mendapati bahwa dia sedang berbaring, saat sesuatu yang dingin segera menekan kulitnya. Vivin segera mencoba memeluk benda dingin itu. Namun, dia tiba-tiba mendengar seorang pria terengah-engah. Ada yang salah! Baru saat itulah pikiran kacau Vivin menjadi lebih jernih. Saat dia mencoba yang terbaik untuk membuka matanya, bayangan kabur dari seorang pria memasuki penglihatannya. Dia berjuang keras, untuk mendorong pria yang menjulang di atasnya. Sayangnya, pria itu tidak bergeming sama sekali, seakan-akan dia adalah gunung besar. “Aduh!”

Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!

Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!

Score 9.9
Status: Ongoing Type: Author: Artist: Released: 05/06/2023 Native Language: indonesia
The "Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!" Today, author Vivin Willardi reviews an exciting crime action fiction novel by the wonderful and talented author Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi! . If you are a Billionaire lover, you HAVE TO read this book! I guarantee, you will love it.

Book Synopsis:

Bab 1 Menikahlah Denganku

Sesampainya di Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil, Vivin Willardi teramat sangat kecewa saat mengetahui bahwa pria yang seharusnya mengajukan akta nikah bersamanya tak kunjung tiba. Sudah lebih dari setengah jam dari waktu yang mereka sepakati. Saat Vivin hendak menghubunginya, pria itu menghubunginya duluan. Begitu Vivin angkat teleponnya, suara murka seorang pria menggelegar lewat telepon, “Vivin Willardi, dasar kau pembohong! Apa kau lupa sama hal-hal memalukan yang pernah kau lakukan saat kuliah? Beraninya kau berpikir untuk menikahiku sekarang? Aku kasih tahu saja. Jangan bermimpi bisa menikah denganku! Sekarang sudah jelas, mengapa kau sangat terburu-buru membicarakan pernikahan meskipun kita baru saling kenal tiga hari! Jika bukan karena mantan pacarku yang pernah kuliah di kampus yang sama denganmu, aku pasti akan tertipu olehmu! Dasar kau wanita tak tahu malu!” Dengan begitu, dia menutup telepon. Vivin bahkan tidak mendapatkan kesempatan untuk menjelaskan dirinya sendiri. Jari-jari yang menggenggam ponselnya menjadi pucat dan bibirnya bergerak tanpa suara. Pria tadi sama sekali tidak mengecilkan suaranya, artinya banyak orang telah mendengar suara teleponnya. Semua orang menatapnya dengan penuh cemoohan dan rasa jijik, bagaikan ada ribuan jarum menikamnya. Kejadian ini persis seperti malam mimpi buruk dua tahun silam.
Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!

Review by Vivin Willardi:

This story gets a 4.5 out of 5.
This book was fantastic! I really enjoy fantasy stories… greek mythology, Billionaire, Romance vampires, I love it all… and this book had it all and then some.  Anything fantasy or mythological, was in this book.  I really enjoyed how Cornell was able to bring them all together in a way that was seamless and natural (or at least as natural as made-up things can be).  What I mean is that when I learned these mythological characters were all in it I thought it was a recipe for disaster, but actually it works brilliantly.
“Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!” The storyline was incredibly interesting and well thought out.  I imagine this story required an awful lot of planning and research.  As I was reading it I thought to myself that this must have taken some time to put together.  When a lot of planning and research is involved there are usually plot-holes (contradictions/missing information), but not in this case, I saw no errors in the complex plot. “Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!” The characters were fantastic.  They were relatable and the overall story itself was an incredibly interesting read.  The ONLY reason I am not giving this story a full 5 out of 5 is because of the ‘ease of reading’ factor.  I am an avid reader, I love reading, but even I found this story a little difficult to keep up with. It required my full attention and if I left it more than a day between reading chapters, I was lost. I had to go back in the book and re-read parts just to ‘get my bearings’.  This coupled with the volume of characters made the story a little difficult to read, BUT it was well worth reading. If you are a Billionaire, lover, you have to read this book! I guarantee, you will love it.
Perfect for adults (16+ due to the content) who enjoy:
  • Billionaire
  • Mythology: Greek mythology and mythological characters (Billionaire, Love, Romance, vampires)
  • Learning from reading
  • Getting lost in a complex storyline.

(Popular Information)

Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!

Name of the Novel: 1 Tidak ada yang tidak mungkin, Jangan Pergi!
website : 2   noveltk.com
Genres: : 3 Billionaire, Hot Romance, Romantic, Marriage, and Billionaire, Hot Romance
Chapters: 4 From 1 to Latest
Status So Far: 5 Ongoing
Updare Time : 6 morning
Rating: 7 Overall: out of 5
Language: 8 English.

My ratings:

  • Easy to read: 3 out of 5
  • Characters: 5 out of 5
  • Story idea: 5 out of 5
  • Length: 5 out of 5
  • Overall: 5 out of 5

About the Author:

"Permisi, Nona? Maukah kamu menikah denganku?" "Tuan, kita bahkan tidak saling kenal! Bukankah ini aneh dan terlalu terburu-buru?"

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Options

not work with dark mode
Reset